Senin, 02 Januari 2012

Keréte Api Setengah-Setengah

Bagi Tok Moh, pelesér ke mane-mane pakai Keréte Api bukanlah sekali ini ja'. Walaupon tak telalu sering, tapi lumayanlah untok ukoran Perantau bin Musafir Lata (halaaaah…, dah bebelas-belas taon maséh ga’ ngaku’ sebagai Perantau, maséh ga’ ngaku’ sebagai Musafir). Ceritenye ari itu tu Tok Moh nak pelesér ke Kote B. Pejalanan dari Kote TS ke Kote B yang paléng cepat dan paléng murah adelah dengan nggunekan Keréte Api (entah ape pasal disebot Keréte Api, padehal kalau ditingok-tingok tak ade pula’ api-nye tang keréte tu).

Singkat cerite, dari Stasiun PR Tok Moh pon naék Keréte KRL nuju ke Stasiun TA. Dari Stasiun TA kemudian naék keréte nuju ke Stasiun B yang ade di Kote B. Tok Moh pon héran pas agé’ naék keréte nuju ke Stasiun B ni, karene bebéde sangat ngan keréte yang dinaéknye dari Stasiun PR nuju ke Stasiun TA tadé'. Keréte yang nuju ke Stasiun B ni sejuk sangat udare di dalamnye tu, ade kipas angén di mane-mane, berséh, penumpangnye pon ndak belonggok-longgok. Kalau pon mesti bediri, kite pon akan ikhlas hati. Sedangkan keréte yang dari Stasiun PR nuju ke Stasiun TA, hadoooh…, sesak ngan manusie, idong kite pon sesak dibuatnye, cuacenye panas, pokoknye begitu’lah die adenye, bemacam-macam bau.

Tibelah masenye Tukang Perikse Karcis bejalan tehundogh-handégh merikse karcis setiap penumpang. Pas Tukang Perikse Karcis tu merikse karcis Tok Moh, dengan senyum yang semanis-manisnye Tok Moh pon ngunjokkanlah karcisnye kepade Tukang Perikse Karcis tu. Entah karene ape, Tukang Perikse Karcis tu acam kehéranan pula’. “Hape pasal engkau tegamam mandang aku? Memangnye muke aku ni lawagh ke… dah acam bulan purname?” benak Tok Moh.

Tibe-tibe Tukang Perikse Karcis tu ngeluarkan kate-kate yang tadak diharapkan oleh oghang ghamai, “Tikét Bapak ini salah.”

Dalam ati Tok Moh bekate, “Alahai, mandai-mandai ja’ ye engkau ni manggél aku “Bapak”. Maséh mude belie acam begini’ ni engkau panggél “Bapak”? Pandanglah lo’ betol-betol wajah aku ni!”

“Lho, apanya yang salah?” kate Tok Moh dengan wajahnye yang penoh tande tanya’.

Tukang Perikse Karcis pon bekate, “Sesuai dengan tikét yang ada di tangan Bapak, semestinya Bapak naik KRL, bukannya naik Commuter.”

“Jadi … gimana?” tanya’ Tok Moh.

“Kalau mau melanjutkan perjalanan dengan kereta ini, Bapak mesti membayar denda sebesar dua puluh ribu rupiah. Tapi kalau tidak, silakan Bapak turun di stasiun perhentian selanjutnya yang ada di depan. Sebentar lagi kita sampai ke Stasiun PM, silakan turun di situ jika tak mau melanjutkan perjalanan dengan kereta ini, kemudian melanjutkan perjalanan dengan KRL selanjutnya yang ada di belakang, KRL yang memang semestinya Bapak naiki,” tegas Tukang Perikse Karcis tu.

Benak Tok Moh, “Pantaslah harge karcisnye ampér same ngan harge karcis dari PR ke TA, rupenye aku yang salah naék keréte,” sambél senyum-senyum tak tentu rudu.

Tadak pakai pikér panjang agé’, Tok Moh pon langsung ngambé’ keputosan untok turon. Begitu’ keréte berenti di Stasiun PM, langsunglah Tok Moh turon dari keréte dengan muke selembe-nye. Dalam pikérannye Tok Moh bekate, “Bukannye aku tak ade duét nak mbayar dende tu, ade pula’ duét ni haaa…. Tak ape-apelah dah dapat setengah pejalanan pakai keréte yang bagos, dan setengah pejalanan selanjutnye pakai keréte yang baunye bemacam ragam tu. Setengah-setengah.” [~]


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Hanafi Mohan
Ciputat, Rabu 3 Shafar 1433 Hijriyah /
28 Desember 2011 Miladiyah

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -



Cerite ini ditulés dalam Bahase Melayu Logat Pontianak - Borneo Barat.

Tulésan ini sebelomnye dah dijadikan sebagai Update Status di FB Hanafi Mohan.

Gambar didapat dari: http://www.msegurola.com/anim_train.html

Tulésan ini dimuat agé' di: http://hanafimohan.blogspot.com/

Reaksi:

1 ulasan:

  1. silakan buka referensi bahasa khek yang anda punya, saya lahir di keluarga tionghoa dan menggunakan bahasa khek mas...

    saya tidak menyesatkan orang dan saya tidak suka anda mencerca saya di blog saya sendiri... jika anda merasa saya salah silakan anda tulis postingan pribadi di blog anda sendiri untuk menjelaskan kesesatan saya menurut anda

    BalasHapus